logo-mini

Share

Komunikasi Produktif #GameLevel1 #Day2

Komunikasi Produktif #GameLevel1 #Day2

Assalamu’alaykum warrahmatullahi wabarakatuh!

Halo bertemu lagi dengan akuuu, yuhuu~
Heboh sendiri, maap 🙏🙏🙏

Iyap hari ini aku akan melaporkan hasil GameLevel1 Hari Kedua!
Uda, suami ku, masuk Rumah Sakit kemarin malam. Diagnosa awalnya antara Typhus, Paratyphus, atau Demam Berdarah. Mohon doanya agar segera disembuhkan ya aamiin ya robbal alamin, semoga kita semua senantiasa diberikan kesehatan utk beribadah kepada Allah SWT aamiin ya Allah 🙂

Okay, jadi sejak kemarin, setiap setelah Isya, aku dan Papa ke Rumah Sakit jenguk Uda.
Sebenernya Papa sama Mama udah jenguk Uda di Rumah Sakit pagi hari tadi, lalu tadi malam Papa nganterin aku jenguk Uda lagi, Masya Allah, nyesel aku gabisa nyetir padahal udah les, jadi ngerepotin Papa 😢

Umi, Apa, dan Kak Nining di Padang sudah kami sampaikan agar tenang saja di rumah, Insya Allah Papa, semua yg di Bogor dan seluruh staf rumah sakit (yang notabennya memang temen temen Papa sih hihihihi) akan merawat Uda dengan penuh cinta. Eaaa

Yap, jadi komunikasi ku dengan Uda hari ini seputar WhatsApp dan 1 jam di kamar rawat inap. Alhamdulillah sudah membaik. Dan alhamdulillah komunikasi kami cukup baik, walaupun saat aku jenguk komunikasi kami diselingi oleh sinetron kesukaannya, Anak Langit :’)

Awalnya aku menetapkan menjadikan suami ku objek tunggal game ini, tapi setelah kupikirkan kembali, alangkah baiknya mulai melakukannya ke seluruh anggota keluarga dan seluruh orang… Bisa karena terbiasa..

Aku mulai menerapkan Kaidah Komunikasi Produktif di hari ke dua ini kepada adik bungsuku yang paling sering aku mintain tolong. Mungkin karena kebiasaan entah mengapa minta tolong (nyuruh) adek tuh menimbulkan kebahagiaan luar biasa bagi seorang kakak hahahah #plakkkk

Oke, kuubah komunikasi ku ke Faiz yang semena-mena selama ini di hari kedua game Komunikasi Produktif. Yang biasanya:
“Iz tolong dong ambilin remot!”
“Iz, aus nih, ambilin air dingin dong!”

Kuubah menjadi,
“Faiz, Boleh Ba ana minta tolong cariin remote?”
“Faiz, Ba Ana boleh minta tolong ambilin air dingin ga? Maaf ya ngerepotin”

NICE! Responnya beda banget!
Ya walaupun masih ngungkit ngungkit kebaikan dan kesalahan yang pernah kulakukan 3 tahun lalu -_- (is it only happen to me and my brothers or all old sister brother here?)

Maksudnya ngungkit tuh kaya gini,
“Iz minta mie dong dikiiit aja”
“Ya Allah faiz laper ba ana. Lagian dulu waktu faiz kecil ba ana kan pernah punya mie faiz minta terus ga boleh. Terus kemarin faiz haus ba ana gamau ambilin air putih, terus waktu dulu……”

Betewe dia udah 12 tahun kelas 2 SMP :’)
wkwkwkwk
Salahku sih memang semena-mena banget ke adek sendiri hahaha apalagi dia yg paling bungsu.

Oke skip.

Intinya responnya lebih enak aja gitu ga uring-uringan. Dan aku memang mengurangi intensitas minta tolong. Minta tolongnya saat sedang tidak bisa saja, misal sedang meng-ASI hi Khalid.

Demikian cerita #gamelevel1 di #hari2 tentang Komunikasi Produktif ku. Semoga bermanfaat ya!

Alhamdulillahirabbil alamin
Wassamu’alaykum warrahmatullahi wabarakatuh!


Leave a Comment