logo-mini

Share

Hati; Perasaan

Assalamualaikum wr wb…

Apa kabar? hihihi.
Semoga baik…
Udah lama ga ketemu yak hihihi *udah kaya surat ae*
Gue ga tau tetiba pengen aja sih cerita maaf kalo terlalu gimana gimana..




Engg..
Mulai yak..
Mulai nih? 
Sekarang banget nih?
Eh ntar deh..
Oke deh mulai..
Sato…
Duak…
Tigakkk…

Kita emang tinggal di dunia ini.. (tsaaah pembukaan)
Bareng-bareng. Iya bareng-bareng.
Suka-suka mau ngapain. Iya suka-suka.
Bebas ngelakuin apa aja. Iya dah bebas iyakk.
Terserah mau ngomong apa, mau nyongorin*) apa mau ngebachot apa juga. Iya terserah kamu kok 🙂
Mulut-mulut kalian. Iya deh iya aku mah apa atuh, cuma bisa nge iya in apa kata kamu ajjah hihihi

*)diambil dari kata dasar congor

Kamu tau hati ga?


“Kelenjar terbesar di dalam tubuh, terletak dalam rongga perut sebelah kanan, tepatnya di bawah diafragma.”

Iya deh bener hati itu organ tubuh yang menghasilkan empedu dan lain sebagainya..
*maaf lupa biologi, FK sudah kukubur :”)*
Oke deh aku ganti kalimatnya…

Kamu tau perasaan?
Manusia yang berakal sehat In Shaa Allah punya perasaan kan ya? :3
Kamu punya akal dan perasaan dong ya? In Shaa Allah ya..
Kan kamu manusia kan? Hihihi

Temen-temen kamu..
Orang lain di sekitar kamu punya perasaan dong ya? :))
Kalo kamu hidup sesuka hati sebebas-bebasnya sebachot-bachotnya terus ngomong semaunya karena kalian ngerasa ini hidup hidup kalian, mulut-mulut punya kalian…. ngomong tanpa akal dan perasaan…
Menurut kamu orang lain yang ngedenger atau yang orang yang kalian tuju (yang pasti punya perasaan juga) bisa sakit hati ga? 

Sakit Liver?
Bukan.. 
Oke deh aku ganti kalimatnya..
Menurut kamu orang lain yang ngedenger atau yang orang yang kalian tuju (yang pasti punya perasaan juga) bisa sakit ga perasaan nya? :))



Coba dipikirin dulu :))
Dipikir sebelum nyeletuk 🙂
Atur juga mimik wajahnya 🙂

“Yaelah bercanda doang keleuuusss masa mikir dulu, lo nya aja yang sakit hati an~”

Iya aku sakit hati *eh sakit perasaan maksudnya.
Tapi ga selalu kok 🙂
Kalopun iya, aku mah berusaha tegar aja kalo kamu ejek-ejek hihii
Tuh aku aja udah usaha supaya sakit hatinya ga diliatin…
Masa kamunya ga mau ngurangin bachot-ejekan nya sih?

Katanya punya akal…
Katanya punya perasaan..
Katanya manusia saling menghargai…

Iya aku yang salah mungkin orangnya terlalu ambil dan dimasukin ke hati…
Aku bakalan ngubah sikap aku ko supaya ga terlalu masukin ke hati..
Aku anggap itu bercandaan aja dan nyoba untuk lebih sabar..
Aku usaha kok 🙂

Nah dari kamu nya gimana?
Ada usaha buat ngurangin bachotan atau sedikit menjaga perasaan orang dengan jaga omongan dan mimik wajahnya ga? 🙂



“Yaelah suka suka gue lah. Gue emang orangnya kaya gini. Terima ae. Kalo gamau yaudah gausah bercanda sama gue.”

Aku terima kamu kok 🙂 Aku mau temenan sama kamu ko makanya aku ingetin hihihi.
Kamu emang orangnya kaya gitu? Emang suka bercanda nyeletuk ngehina orang lain dengan wajah yang kurang ramah? 

Yah kamu mau kaya gitu aja terus? Umur kamu berapa? Aku peduli sama kamu, kamu temen aku… 

Nanti kalau kita ga ketemu lagi dan masing-masing dari kita cari kenyamanan teman masing-masing gimana?
Kamu mau sikap sikap jelek kamu muncul lagi?
Kamu mau jaga terus sikap negatif kamu dan mengembangkannya sampai akhir hayat?
Kasian yang kamu jahatin 🙁 
Kasian juga kamunya banyak didoain jelek-jelek nantinya 🙁

Oya kalau misalnya kamu suka bercanda dengan hinaan hinaan untuk jadi temen, coba pikirin lagi..
Liat dulu perasaan orangnya hehehe

Siapa tau dia lagi genek..


Dia lagi sedih karena uangnya udah mau habis..
Sedih karena banyak hutang..
Sedih karena banyak dosa *eh hehehe
Kesel karena ga bisa ngerjain kuis…
Murung karena gaji belum turun..
Atau berat badan yang ga turun-turun *eh muehehehe

Terus tiba-tiba kamu ejek kamu hina-hina bercanda…
Hehehe…
Kalau objeknya marah, menurut kamu salah siapa?
Ga ada yang salah ko 🙂

Karena masing masing gatau perasaan masing-masing…
Subjek yang bercanda ga tau perasaan bad mood dan hari yang dialami si objek, makanya bercanda ngejek…
Objek yang lagi bad mood ga tau kalo si Subjek lagi seneng dan pengen berteman dengan bercandain dia…
Kita sama-sama ga tau…

Bagusnya si objek ya legowo aja jangan nunjukin bete nya ..
Bagusnya lagi si subjek juga ya mbok ditahan hinaan ejekannya…
Di lubuk hati terdalam coba rasain, ngejek-ngejek yang kalian lakuin itu bener ga sih?

“Ih kan niatnya bercanda biar bikin seneng, bukan ngehina… bener kan niat gue nya …”

Yang tau niat kan cuma kamu sama Allah..

Aku mah da gatau apa-apa…
Yang aku tau, kamu ngejek si objek..
Itu aja 🙂

Alangkah baiknya saling jaga perasaan, saling jaga perkataan, saling jaga mimik wajah, jaga perilaku 🙂
Yok 🙂

Terus tahap selanjutnya, kalau udah saling jaga gitu pasti ada yang bilang…

“Ah jaga image banget sih wkwkwkwk biasa aja keleeeussss”

“Ahh sok baek banget luuu wkwkwkwk”

Nah inget aja cerita ini….


Apapun yang kamu kita lakuin, pasti selalu ada komentar 🙂

Selalu ada yang kata-kata yang keluar dari mulut orang lain.

Kalo kita berprilaku negatif, pasti ada komentar…
Kalo berprilaku positif, pasti ada juga komentar nya.
Sama kan konsekuensinya?
Sama sama bakal ada komentar…

Nah, kita tinggal milih nih…
Mau berprilaku negatif, konsekuensinya dapet komentar terus dapet dosa.
Atau berprilaku positif, konsekuensinya dapet komentar terus dapet pahala? 

Mau jadi subjek yang bercanda sambil ngejek-ngejek terus ngehina-ngehina tanpa mikir perasaan orang.
Atau jadi objek yang penyabar dan disayang Tuhan dan orang sekitar? Hihiihi

Teori sih gampang ya.. prakteknya susah!

Wkwkwk iya sih…
Makanya bareng-bareng yok pahami teorinya, baru praktekin bareng-bareng jugaa. 
Tssaaaaahhhhh~

Udah itu aja hehehe
Aku bakal berusaha untuk memperbaiki sifat aku mulai dari sekarang ko.
Kamu juga ya, biar sama-sama gitu hihihihi
Continues improvement!
Buat hari ini lebih baik dari kemarin~
dan, buat pilihan kamu, SEKARANG ~
*Aku juga milih sih hihi

Wassalamualaikum wr wb

NB: 
Makasih ya buat kamu yang udah mau menyisihkan waktunya baca blog ga jelas random sok menggurui ini huhuhu. Ini edisi aku kamu dia *eh edisi aku kamu maksudnya muehehehe maaf ya kalo tulisannya agak spear in the chest :” Sebenernya ini spear in the chest in aku banget sih hehehe biar akunya belajar juga. Muehehehe. 

Maaf ya kalo sok meng-teacher-in… maaf banyak kata yang salah maaf sok bener maaf sok sok an maaf menyakiti maaf judul nya ga sesuai maaf gambar nya ga jelas maaf random tulisannya maaf ya maafin ga? :”) Makasih ya semoga yang udah baca dan mendalami tulisan ini serta maafin dapet pahala yang banyaaaak banget dari Allah SWT. Aamiin ya Allah 🙂
Muakakakakak sok banget ya gue? Maap dah maap, hargai edisi aku kamu kita *eh salah lagi* maksudnya hargai edisi aku kamu gue ini ya hehehe. See you :** Makasiiihhhh {}

NB++: Sesungguhnya gue gatau apa itu “NB”


Leave a Comment