logo-mini

Share

Ramal Aku!

Assalamu’alaykum warohmatullahi wabarokatuh!
Happy holiday!
Eh good night maksudnya hehehe
Pernah ga sih seketika lau menggebu gebu untuk menceritakansesuatu ke orang, mikir kalo ceritanya bakal heboh dan puuuuaaaaanjaaaaaaangggggg banget ceritanya, tapi pas mau cerita………

Gatau mau ngomong apa kekekek
Api yang membara-bara itu ternyata sudah meredup…
Hatsaaaahhh apalaaahhhh
Pernah dong? Ngga pernah ya? Yaudah…
Kalo aku sih pernah hehehe
Nih buktinya gue aku bingung mau cerita apa…
Oke hemhemhem gue bingung mulai dari mana….
*meditasi*
*masuk dunia roh*
*bertemu dengan avatar sebelumnya*
Sorry….
Hemm
Have you ever read zodiac?
Or been told by someone about your future?

Hemm di agama Islam dikasih tau sih secara rinci dan super detail nan jelas tentang haramnya ngelakuin hal kaya gitu. Bahkan solatnya bisa ga diterima 40 hari…
Tapi apa daya masa labil ketika ABG dulu membuat gue seneng banget baca ginian. *eaa masa abg*
“yaaa kalo jelek gue ga percaya, kalo bagus yaaa oke oke aja sih”
Itu cara gue menghindari diri dari rasa bersalah akan “percayanya” gue sama ramalan-ramalan itu.
Atau bisa dibilang…
Itu cara gue berusaha “mengelabuhi” aturan Islam..
Sok-sok an ga percaya, tapi sebenernya percaya…
Astagfirullah al azim…
Nauzubillah mindzalik…
Ampun Gusti nu Agung… :””
Maap kalo gue terkesan sok-sok an..
Ngga ko…
Gue hanya ingin curhat sebenernya..
Curhat sambil ngebuka pikiran gue sendiri sambil nulis apa yang pengen gue curhatin..
Ngerti ga barusan gue ngomong apa?
Gue juga ngga ngerti ko :’)
Coba bayangin gimana perasaan kalian kalo gini…
Hemmm
Lo baru saja dikasih uang sejumlah uang yang buat lo butuhin buat membeli sesuatu.
Terus tiba-tiba lu iseng iseng baca zodiak lu tulisannya begini:
“Uang mu akan habis secara sia-sia”
Sitmeeen.

Belum juga usaha apa-apa, udah dikasih tau aja kalo uang gue akan habis secara sia-sia. Meeehhhhh

Kalo gue jujur akan sedikit kepikiran. Engg ga sedikit sih. Ya, gue adalah sesosok wanita dengan iman yang masih belum sempurna jadi masih gampang kegoda sama hal-hal kaya  gitu.
Banyak yang ngatain gue caur dan ngelucon karena percaya zodiak. Gue gapercaya kok….
Beneran…
Cuma kepikiran aja..
Ahsudahlah..
Have you meet someone who has this special ability? Like an air bender maybe…
No, I mean, like a person who can read a future?
Or in bahasa we like to call it “cenayang” atau “orang yang bisa baca masa depan”
Hayahhh…
Dulu gue malah nganggep cenayang itu lelucon.
Hingga negara api menyerang…
Eh bukan..
Hingga gue kelas 3 SMA tepatnya.
Sebenernya gue gatau ini appropiate apa ngga nyeritain hal kaya gini di blog.
Tapi yaudahlah ya gue Cuma ingin berbagi pikiran aja koooo~
*entah ada yang baca apa ngga*
Dulu kalo sebelum beres sekolah suka didatengin tempat tempat les gitu ga si kalian pas kelas 3 SMA jaman-jaman menuju Ujian Nasional?
Atau akademi akademi gitu.
Mereka berniat membantu kita meraih cita-cita kita dengan segala promosi yang mereka lakuin.


Dari mulai rumus cepat, rumus dahsyat, rumus gila, rumus edan, rumus-dimana-kalo-kamu-gangerti-rumus-ini-kamu-gabisa-masuk-UI yang which is gue memang ga ngerti rumus itu dan gue ga masuk UI…….*terus gue sedih, ahsudahlah*
Dan suatu hari ada seseorang yang menawarkan les ke kelas gue, sebut saja namanya Aa’ Didi.
Di kelas gue udah banyak gitu yang ternyata udah ikut les private nya doi.
Doi terkenal gitu di kota Bogor waktu itu *kayanya masih deh sampai sekarang*
Dan doi terkenal sebagai pengajar yang bisa ngeramal lewat garis telapak tangan.
Dan akhirnya sesi perkenalan les private itu malah jadi sesi ramal-ramalan.
Di hari itu kita masih berduka akan senior kita yang meninggal beberapa waktu lalu.
Ternyata Aa’ Didi bilang kalau doi udah tau perihal waktu almarhumah dipanggil Allah SWT sebelum almarhumah meninggal dan hal tersebut di-iya-kan oleh murid-murid les nya yang sekelas sama gue. 
“Kamu baik-baik ya,” kiranya itulah yang disampein Aa’ Didi ke almarhumah yang juga ikut les privat di A’ Didi sebelum almarhumah dipanggil oleh Allah SWT *If I’m Not Wrong* *kalo ga salah seperti itu kalimatnya*.
Dan kemudian di-iya-kan lagi sama anak-anak sekelas yang les yang mengetahui hal itu ketika Aa’ Didi cerita di kelas.
“AAAAAA’ AKU MAU DIRAMAL DONG AAAA’”
Seluruh murid kelas gue lari ngelilingin doi…
“A’ jodoh aku kapan ketemu a’?”
“A’ NEM aku berapa a’?”
“Aku kuliah di mana a’?”
Semuanya nunjukin telapak tangannya ke Aa’ Didi dan beliau langusng ngejawab pertanyaan anak sekelas satu per satu.
Gue di ujung kelas berempat ngupil sama temen-temen gue ngeliatin Aa’ Didi dikerubutin cewe cewe sekelas.. *btw kelas gue pas SMA isinya wanita semuahh*
“GUE NIKAH  MUDA COBAAA KATANYAA!!! 21 TAHUN GUE NIKAHHH!!! Kyaaaaakkkk!!!”
Terus salah satu temen ue dateng teriak teriak hepi pamer ketemu jodoh di depan mata gue.
Kan sedih.
Gue sedih kan jadinya… mau juga…
Hahahahaha mau diramal maksudnya *waktu itu*
“Lo ga minta ramal, Na?”
“Kaga ah, ntar gue kepikiran wkwkwkwkwk” *sok-sok an nerusin ngupil padahal mau*
“Ahhh, yuk!!”
Terus gue ditarik sama temen gue….
“A’ ramal aa’!!” kata temen gue nunjukin telapak tangannya ke Aa’ Didi
“Mau tentang jodoh, karir, apa rezeki?” *gue lupa pilihannya apa aja, intinya doi disuruh milih*
“Jodoh, hihiihihi” kata temen ue
“Kamu nikah muda, dijodohin hehe”
Terus temen gue teronggok ga berdaya.
Temen gue yang lain yang udah punya pacar ngajuin telapak tangannya.
“Kalo aku jodohnya gimana a’?”
“Aduh, kamu ati ati ya sama dia. Nanti rumah tangga kamu sama dia gitu, dia nya selingkuh..”
Temen gue lebih teronggok lagi shock ditenangin sama temen-temen lainnya.
Gue memberanikan diri.
Gue orangnya pemalu, jadi agak malu-malu pas nunjukin tangan gue ke doi.
Gue sebelumnya pernah diramal juga sama guru les gue yang lain.
*FLASHBACK*
Gue pernah diramal oleh beberapa orang lewat garis tangan.
Kebanyakan pada mengkerut mukanya kalo liat garis tangan gue.
Kebanyakan mereka berkata negatif tentang garis tangan gue ini.
Intinya, hidup gue penuh perjuangan lah blablabla gue gamau inget karena semua orang juga penuh perjuangan beroooohhhh ga cuma gue doang, Luthfiana Supangkat, manusia dengan garis telapak tangan yang riweuh dan ribet. Garis telapak tangan gue bagus ko. Wlee.
*BALIK LAGI KE KEADAAN KELAS DI MANA GUE DIRAMAL A’DIDI*

*ini bukan telapak tangan gue ye*

*telapak tangan gue diliatin*
“Ih garis tangan kamu gini banget”
“……..*gue mau membela diri tapi masih mikir mau ngomong apa*…..”
“UN kamu nilai nya kritis banget, ga pernah belajar nih, jangan ngandelin SMS… Kalo ga dapet bantuan SMS mah waduh bisa ga lulus kamu”
.
.
.
.
.
*tangan masih diliatin*
“Masih mau diramal? Hemm kamu nikah umur *piiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiip*”
.
.
.
.
.
*tangan masih dipegangin*
“Masih mau lagi?”
Kemudian gue tersadar dari lamunan..
“Ngga kang, makasih..”
Gue …
S
H
O
C
K
Dia ngeramal apa? Nilai UN gue??
Bantuan SMS?
TAU DARI MANA DIA GUE NGANDELIN BANTUAN JAWABAN DARI SMS??
OH meeeennnn
Gue teronggok lebih teronggok dari temen gue yang sebelumnya teronggok dibilang doi yang nikah muda karena dijodohin dan temen gue yang diselingkuhin.
Terus gue balik ke tempat duduk gue.
Sitmen.
“Huakakakakak, jago banget A’ Didi, tau dia lo ga belajar sama sekali buat UN karena andelin sms, Na! Wkwkwkwkwk”
Kata si *sebut saja namanya* Kuncup.
Iya, gue emang ngandelin bantuan jawaban UN dari sms.
Ga ngandelin 100% sih, tapi yaa 75% lah HAHAHAHA
Gue sempet mikir sih kayanya hampir semuanya anak sma kelas 3 seangkatan gue waktu itu juga ngandelin bantuan sms ko, yaudah sih UN ini… *pikir gue congkak*
Soalnya gue sering denger dari senior2 tahun lalu dari SMA gue dan SMA lain kalo UN ma “TENANG” aja. Ada yang ”bantu” kok. Gitu katanya…
YAAAKKK INTINYA ADALAH…
Gue cukup shock denger ramalan doi yang emang bener.
Ramalan yang pertama ye yang tentang UN…
Ramalan kedua?
Yaa we’ll see lah.
Gue sempet shock juga sih tapi that’s life.
You’ll never know about your jodoh until Allah shows it to you.
Huelehehehe melenceng ke mana mana bahasan gue….
Kemudian, ga beberapa lama ini, ada orang yang meramalkan sesuatu tentang gue.
A bit bad.
AND I HATE IT.
Bukan…. bukan…
Gue bukan benci sama peramal nya..
I hate because it keeps running around in my mind!
Gue benci kenapa gue kepikiran banget sama hal-hal kaya gitu.
Iman gue yang rapuh banget sampe hal yang *kata orang-orang takhayul* aja gue pikirin
Even it will happen, I don’t care!
Maksud gue adalah…
Hal baik dan buruh dan intermediet akan selalu ada di hidup kita. Kita hanya perlu DUIT ko.
Doa. Usaha. Ikhtiar. Tawakkal.
Udah.
Gaperlu ada ramalan atau melihat ke masa depan!
Meskipun hal yang diramalkan itu kejadian, ya so what? Life is still running.
Waktu tetep berjalan.
Ibaratnya, ya itu takdir.
Tapi siapa yang tau kalo apa yang peramal liat itu bener atau ngga?
Siapa tau itu hanya “penglihatan” yang dikasih sama Allah lewat perantara-Nya sebagai ujian buat kita.
Iya.
Itu ujian.
Mau ramalan itu benar atau salah, semua itu ujian.
Ujian untuk iman kita.
Siapa yang kita percaya?
Tuhan kita (Allah)? Atau ciptaan Nya (peramal)?
Kebanyakan orang menganggap ramalan atau apa yang dilihat di masa depan bisa membuat kita tahu apa langkah selanjutnya yang harus kita ambil untuk kewaspadaan dan kesuksesan.
Biar yang salah bisa kita hindari. Dengan melihat ke masa depan.
Menurut gue engga.
All we need to do is.
DUIT.
Doa, Usaha, Ikhtiar, Tawakal.
Kalo kita udah ngelakuin DUIT terus ternyata bad thing still happens to us, yaudah itu rezeki kita, itu takdir kita yang dikasih sama Allah….
Kalo doi ngeramalin hal yang jelek bakal terjadi sama kita, kita terus ga percaya.. eeeeh ternyata yang diramalin sang cenayang bener gimana Na?
Jawaban gue adalah…..
Itu ujian. Allah mau liat seberapa kuat iman kita nerima hal itu kalo itu semua datengnya dari Allah.
Allah nguji iman kita lewat si peramal itu.
Allah ngelarang kita percaya yang begituan kan?
Udah tau dilarang, ngapain dipercaya?
Ramalannya bener?
Terus kita malah jadi percaya sama ramalan si cenayang?
Sudahlah, nilai ujian kita 0 sudah.
KUN FAYAKUN…
Yang terjadi, terjadilah.
Semudah itu Allah berkehendak.
Gue bukan berniat ceramah sih.
Cuman ya itu gue mau berbagi aja tentang ramalan.
Ini opini dan subjektif yaaaa
Jadi kalo ada yang bertentangan atau ga setuju yaa wajar lah.
Kecuali masalah akidah ye :p
Kesimpulan:
Ramalan dari manusia, baik itu dari ilham saat dia sembahyang, atau saat dia tidur atau gimana entah itu baik atau buruk, itu semua datangnya dari Allah entah itu benar apa salah.
Itu semua ujian dari Allah.
Tinggal bagaimana kita menyikapinya.
Bagi para temans temans yang bisa ngeramal, gue harap jangan sampein ramalan kalian ke orang itu…
Ya sampaikan boleh sih, tapi ya dengan gaya bahasa yang enak lah, gausah terkesan melamar… eh meramal!
Kalau ga ditanya ya gausah dijawab sih menurut gue. 
Let Allah controls based on our DUIT (Doa, Usaha, Ikhtiar, Tawakal).
Jangan percaya sama ramalan. Musyrik. *Reminder buat gue juga sih*
Selama bisa ngehindar dari yang namanya zodiak zodiak dan jenis ramalan lainnya, hindarilah.
Maaf ya kalo apa yang gue katakan di sini berbanding terbalik sama diri gue.
Gue masih kepikiran sama hal-hal kaya gitu. Jujur.
Gue share kaya gini karena pengen berbagi aja, biar yang baca bisa jadi reminder buat gue *syukur Alhamdulillah kalo ada yang baca*, dan biar gue tau diri untuk ubah pola pikir gue tentang ramal meramal ini biar diri gue sesuai dengan apa yang gue tulis.
Learning by doing.
Thankies for reading!
Maaf kepanjangan hehehehe
Wassalamu’alaykum warohmatullahi wabarokatuh!

Leave a Comment